Gaung WSBK Membesar dan Kunjungan Kementrian Mengular, Abdulbar: Potensi Ekonomi 500 Miliar - Sinergi NTB
Terbaru
Loading...

Minggu, 17 Oktober 2021

Gaung WSBK Membesar dan Kunjungan Kementrian Mengular, Abdulbar: Potensi Ekonomi 500 Miliar


SINERGINTB.COM, LOMBOK TENGAH – Semarak menjelang perhelatan akbar internasional Balap Motor World Superbike (WSBK) yang akan dihelat di Pertamina Mandalika International Street Sircuit (PMISC) semakin terasa gaungnya.

Sejumlah event internasional pembuka bahkan sudah mulai berlangsung. Salah satunya, lomba Triathlon Internasional yang diikuti oleh 100 peserta dari 18 negara dan lima benua, berlangsung pada Ahad (17/10/21) kemarin. 

Tidak itu saja. Kunjungan demi kunjungan terus berdatangan. Pada Kamis (14/10/21) dan Jum'at (15/10/21) yang lalu, para pejabat setingkat kementerian berkunjung ke Kawasan Ekonomi Khusus (KEK) Mandalika, Kuta, Lombok Tengah, NTB. 

Pada Jum'at yang lalu, Wakil Menteri (Wamen) BUMN II, Kartika Wirjoatmojo, melakukan kunjungan kerja ke KEK Mandalika/The Mandalika. 

Kunjungan kerja Wamen BUMN II ke kawasan yang dikembangkan oleh PT Pengembangan Pariwisata Indonesia (Persero)/Indonesia Tourism Development Corporation (ITDC), BUMN pengembang dan pengelola kawasan pariwisata The Mandalika Lombok, NTB, tersebut bertujuan untuk memastikan kesiapan The Mandalika dalam menyambut event FIM MOTUL World Superbike (WSBK) pada 19-21, November mendatang.  

Di The Mandalika, Wamen BUMN II melakukan pembahasan terkait persiapan penyelenggaraan bersama Direktur Utama ITDC Abdulbar M. Mansoer, Direktur Operasi dan Inovasi Bisnis ITDC Arie Prasetyo, Direktur Teknik dan SDM ITDC Taufik Hidayat, dan Direksi BUMN lainnya antara lain PT PP (Persero), PT Aviasi Wisata Indonesia (Persero)/Aviata dan PT BRI (Persero) Tbk. 

Selain membicarakan mengenai persiapan penyelenggaraan event WSBK, Wamen BUMN II bersama tamu lainnya juga melakukan peninjauan ke Pertamina Mandalika International Street Circuit dan Pullman Hotel & Resort Mandalika. 


Selain menerima kunjungan Wamen BUMN II, ITDC juga telah menerima kunjungan Menteri Koordinator Bidang Perekonomian (Menko Perekonomian), Airlangga Hartarto, sehari sebelumnya.

Menko Perekonomian melakukan peninjauan ke kawasan The Mandalika di sela-sela kunjungan Kerja di Lombok, NTB. Dalam kunjungan ini, ia didampingi antara lain oleh Menteri Perindustrian, Agus Gumiwang Kartasasmita, dan Kepala Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB), Ganip Warsito, melakukan pertemuan dengan Gubernur NTB, Zulkieflimansyah, serta jajaran Direksi ITDC guna membahas persiapan event WSBK dan progres pengembangan The Mandalika yang ditetapkan pemerintah sebagai salah satu Destinasi Pariwisata Super Prioritas (DPSP) dengan konsep Destinasi Pariwisata Olahraga/Sport Tourism Destination. 

Di samping melihat langsung kesiapan PMISC menggelar WSBK, Menko Perekonomian dan rombongan juga berkesempatan berkunjung ke Desa Wisata Sade untuk bertemu dengan pengusaha Usaha Mikro Kecil dan Menengah (UMKM) yang menjadi penyedia cinderamata lokal untuk event WSBK 2021. 

Seusai melakukan kunjungan kerja, Menko Perekonomian mengaku terkesan dengan progres pembangunan sirkuit yang akan menjadi lokasi balap MotoGP dan World Superbike (WSBK). 

”Sirkuitnya luar biasa, pemandangannya luar biasa. Menurut saya, tikungan 10 merupakan tikungan dengan pemandangan palingindah," puji Airlangga. 

Airlangga menjelaskan, “Gelaran WSBK di KEK Mandalika tentu saja akan memberikan eksposur yang luar biasa terhadap pariwisata dalam negeri. Tentunya gelaran ini diharapkan mendatangkan semakin banyak wisatawan lokal dan internasional, serta menarik devisa untuk negara. Di saat yang bersamaan juga menggeliatkan kembali aktivitas perekonomian masyarakat Lombok.” 

Sementara terkait penyelenggaraan event dalam masa adaptasi kebiasaan baru, Menko Perekonomian menerangkan, "Seluruh gelaran acara WSBK juga akan diselenggarakan dengan protokol kesehatan (prokes) ketat, di mana jumlah penonton akan dibatasi maksimal 25 ribu orang dengan syarat telah menjalani vaksin dosis lengkap. Kru dan tim yang terlibat dalam WSBK pun diharuskan menjalankan karantina terlebih dahulu saat masuk ke Indonesia, dan pada saat acara seluruh peserta (Pembalap, Crew, Mekanik, Official, Media, dan Konsultan) hanya diperbolehkan beraktivitas di venue latihan/pertandingan sesuai dengan lokasi yang ditentukan. Untuk melengkapi semua hal tersebut, akan dibentuk pula Satgas Protokol Kesehatan di lokasi acara, serta tenda-tenda masker untuk penyediaan secara gratis”. 


Pemulihan Pariwisata dan Potensi Country Branding

Di tempat yang sama, Direktur Utama ITDC, Abdulbar M. Mansoer menyampaikan, “Terima kasih atas kunjungan Bapak Menko Perekonomian dan Wamen BUMN II dan dukungannya dalam mempersiapkan penyelenggaraan event WSBK mendatang. Kami juga mengucapkan terima kasih atas ijin untuk menghadirkan 25 ribu penonton dalam event WSBK. Dengan keputusan ini, kami memiliki kepastian dan dapat fokus untuk mempercepat persiapan-persiapan yang dibutuhkan dalam menyelenggarakan event WSBK.” 

Abdulbar menambahkan bahwa segala persiapan teknis dan non teknis terus dimaksimalkan dan diupayakan tuntas sebelum event akbar tersebut berlangsung. Selain itu, lanjutnya, ITDC bekerjasama dengan TNI dan Polri telah menyiapkan command center sebagai pusat pengendalian keamanan saat event berlangsung. 

“Sebelum event WSBK, akan diselenggarakan dua event olah raga di The Mandalika yaitu HK Endurance pada 17 Oktober 2021 (sudah berlangsung dan sukses, red.) dan Idematsu Asian Talent Cup (IATC) 12-14 November 2021. Kedua event ini bisa menjadi test case dalam menyelenggarakan event dalam masa adaptasi kebiasaan baru di The Mandalika. 

Harapannya, kedua event tersebut dapat menjadi bahan evaluasi bagi kami dalam memperkuat persiapan menyambut event WSBK,” terang Abdulbar. 

Di luar persiapan yang dilakukan oleh ITDC, Pemerintah juga memberikan dukungan melalui Kementerian dan BUMN agar The Mandalika siap untuk menggelar event WSBK dan MotoGP dengan baik. 

“Kami ucapkan terima kasih atas dukungan semua pihak dalam mempersiapkan penyelenggaran event WSBK ini. Kami optimistis event WSBK akan mempercepat pemulihan pariwisata sekaligus memberikan multiplier effect yang besar bagi Indonesia, NTB khususnya bagi masyarakat lingkar kawasan The Mandalika. Berdasarkan hitungan kami, event balap motor di The Mandalika akan mampu meningkatkan country branding Indonesia sebagai destinasi sport tourism, meningkatkan kunjungan wisatawan dan memberikan potensi ekonomi sebesar Rp. 500 miliar per tahun,” tutup Abdulbar.

Share with your friends

Give us your opinion

Notification
Kami menerima tulisan berupa opini, artikel serta beragam jenis tulisan menarik lainnya. kirimkan ke email kami sinergy@gmail.com.
Done